Serba-Serbi Pendakian Bersama Backpacker Jakarta

Wisata  

Oleh: Ardiansyah

Pendakian gunung hari ini bisa dilakukan dengan cara bermalam atau sekali jalan. Mereka yang termasuk golongan terakhir memilih mengikuti kegiatan pendakian dalam waktu kurang dari sehari. Mereka biasanya berangkat dari titik awal menuju puncak gunung, kemudian kembali lagi turun tanpa bermalam.

Pendakian seperti ini diistilahkan para pegiat alam bebas dengan tektok. Pendaki atau orang yang mendakinya disebut tektoker.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Ada banyak gunung di Indonesia bisa didaki dalam sehari. Ketinggiannya rata-rata di bawah 3.000 meter di atas permukaan laut (mdpl). Tektoker pemula bahkan mempunyai banyak pilihan gunung dengan ketinggian di bawah 2.000 mdpl di Pulau Jawa, seperti Gunung Pancar (800 mdpl), Munara (1.119 mdpl), Nglanggeran (700 mdpl), Andong (1.726 mdpl), dan Kencana (1.796 mdpl).

"Besok nanjak kemana lagi, bang?" Begitulah pertanyaan sering dilontarkan padaku manakala baru saja menyelesaikan sebuah pendakian. Sejak 2016, aku bergabung dengan Backpacker Jakarta, sebuah komunitas tempat berkumpulnya orang-orang dengan kesamaan hobi bepergian atau jalan-jalan. Salah satu kegiatannya tentu saja mendaki gunung.

Penyebutan 'backpacker' membuat orang-orang mengira perjalanan yang dilakukan komunitas ini berkaitan dengan tas ransel, tanpa banyak barang bawaan, dalam waktu relatif singkat, dan berbujet murah alias low budget. Kurang lebih memang demikian walau prinsip bujet murah di sini bukan berarti para backpacker beristirahat atau tidur di pinggir jalan, tidak pula berganti-ganti moda transportasi paling ekonomis. Bukan. Backpacker Jakarta bukan seperti itu sebab komunitas ini tetap mengutamakan keamanan dan kenyamanan.

Backpacker Jakarta tidak melulu berkaitan dengan trip pendakian. Mereka juga mengadakan berbagai jenis wisata rekreasi lain, seperti wisata sejarah, laut, pantai, city tour, treking ke curug, atau sekadar kamping. Perjalanannya bisa menginap, bisa juga one day trip bergantung kondisi. Mereka mengadakan kegiatan tiap bulan, di dalam dan luar kota, di Jawa hingga luar Jawa, bahkan sesekali sampai luar negara.

Sistem sharecost dan open trip

Backpacker Jakarta dibentuk 2013 oleh sekelompok anak muda yang berpikir lebih aman, murah, dan seru apabila bepergian secara berkelompok. Jangan tanya bagaimana seluruh dinamika dan drama keseruan yang tercipta selama perjalanan. Saat mendaki misalnya, fisik dan mental sesama teman makin dekat sejak awal pendakian hingga puncak bagi yang mampu. Anggaran transportasi menjadi lebih murah karena dilakukan patungan (sharecost). Susah dan senang mereka tanggung bersama.

Panitia penghubung atau contact person hanya bertanggung jawab terkait transportasi dan tiket wisata, tidak menanggung seluruh akomodiasi kepentingan personal peserta trip. Biaya kelompok yang akan dikeluarkan biasanya dihitung sejak awal dan dibagi habis ke seluruh peserta, mulai dari sewa kendaraan, tiket masuk kawasan, biaya parkir, biaya kebersihan hingga tip untuk penyedia jasa wisata. Urusan makan dan jajan, spot foto berbayar, dan lainnya ditunggung peserta.

Tipe pendakian dan kamping yang memerlukan perlengkapan khusus, seperti tenda, alat masak, dan logistik pendakian biasanya diatasi dengan berbagi tugas dalam kelompok. Kerja sama dan gotong royong terlihat sejak awal. Inilah yang membuatku tertarik menyalurkan hobi traveling bersama komunitas ini. Sahabatku bertambah dari berbagai latar belakang.

Backpacker Jakarta juga mengenal sistem open trip yang menyediakan keperluan peserta, mulai dari akomodasi transportasi hingga konsumsi. Biayanya tentu saja lebih mahal. Ada juga semi open trip yang membolehkan peserta membawa perlengkapan dan peralatan yang hendak dibawa. Istilahnya peserta cuma 'nebeng' transportasi dan rumah singgah. Panitia tidak menanggung perlengkapan dan logistik konsumsi untuk mereka yang menghendaki sistem ini.

Perbandingan biaya pendakian

Aku beberapa kali mencoba pendakian open trip dari beberapa komunitas dan penyedia layanan trip. Contohnya saat aku melakukan pendakian ke Gunung Cikuray, Merbabu, Gede, Kerinci, serta Lawu. Ternyata, tidak banyak hal berbeda dari semua penyedia layanan pendakian bersama semacam itu.

Persamaannya adalah kita dapat mengenal banyak orang baru dengan karakter dan latar belakang berbeda. Perbedaannya tentu saja dari sisi biaya yang mencolok.

Maret 2021, aku memutuskan solo trip ke Gunung Ungaran di Kabupaten Semarang. Aku naik bus Trans Jakarta ke Pasar Rebo, kemudian mencari bus ekonomi tujuan Salatiga dengan tiket Rp 160 ribu. Aku sampai di pertigaan Terminal Bawen jam enam pagi, kemudian naik angkutan umum dengan ongkos lima ribu rupiah sampai Pasar Bandungan.

Matahari terbit di puncak Gunung Slamet
Matahari terbit di puncak Gunung Slamet

Setelah sarapan di sana, aku menggunakan ojek menuju Basecamp Bandungan dengan biaya Rp 25 ribu. Tiket masuk pendakian Gunung Ungaran yang kubayarkan adalah Rp 15 ribu.

Dengan demikian, total biaya yang kukeluarkan untuk pulang pergi untuk transportasi adalah Rp 380 ribu, ditambah tiket menjadi Rp 395 ribu. Jumlah ini cukup besar dibanding sistem patungan.

Juli 2018, aku bersama 28 peserta Backpacker Jakarta mendaki Gunung Artapela di Bandung Selatan dengan sistem patungan. Biaya yang dibutuhkan sebesar Rp 6,5 juta untuk semua pos anggaran, mulai dari sewa bus, tol, tiket masuk, tip, parkir sampai logistik pendakian.

Masing-masing anggota hanya mengeluarkan biaya Rp 225 ribu per orang. Tenda dan perlengkapan kelompok dikumpulkan beramai-ramai sesama anggota trip. Efisiensinya terlihat di sini.

Sistem open trip cenderung lebih mahal dari patungan atau sharecost. Januari 2022, aku menghabiskan Rp 600 ribu untuk pendakian open trip ke Gunung Merbabu. Biaya ini secara keseluruhan mencakup semua kebutuhan peserta, mulai dari transportasi, penggunaan tenda dan alat masak, logistik, dan makanan siap santap. Aku waktu itu hanya mengandalkan tas carrier berukuran kecil dan peralatan pribadi tanpa pusing memikirkan makanan, tenda, dan alat masak.

Pendakian Gunung Prau bersama keluarga
Pendakian Gunung Prau bersama keluarga

Konsumen penting memilih penyedia jasa yang cocok. Urusan kenyamanan berbanding besaran biaya tentu saja ada variasinya. Kepuasan konsumen antarpenyedia jasa yang membedakan satu dan lainnya.

Ada harga, tentu ada kualitas. Namun, ini tidak semua bisa dipukul rata karena ada juga penyedia jasa pendakian berbiaya murah dengan servis memuaskan. Sebaliknya, ada penyedia jasa pendakian berbiaya cukup mahal dengan servis kurang. Aku biasanya meminta rekomendasi pada teman yang pernah menggunakan jasa penyedia pendakian.

Perjalanan menjadi cuan

Jika kita berinteraksi di media sosial, terutama Facebook dan Instagram, kita melihat beberapa iklan jasa wisata atau open trip dalam kegiatan pendakian. Pemuda kreatif generasi sekarang memanfaatkan tren dan animo masyarakat dalam kegiatan pendakian sebagai jalan mereka mendapatkan cuan.

Mereka berinisiatif menjadi penyedia atau contact person perjalanan, khususnya pendakian. Apabila di antara mereka ada yang pernah ke lokasi tertentu, punya jaringan atau rekomendasi transportasi serta akomodasi, mereka akan membuat open trip.

Mereka bisa mendapat penghasilan atas biaya jasa yang dilakukan. Jika satu orang peserta saja bisa menghasilkan margin Rp 50 ribu maka kalikan saja dengan jumlah peserta trip. Mereka bisa menghasilkan uang seraya melakukan hobi atau passionnya, yaitu jalan-jalan.

Pendakian otomatis menuntut kita menyusun rencana, menetapkan tujuan, mengelola ego, bangkit atas dukungan, dan semangat bertahan dari anggapan minus orang. Pendakian juga mengajarkan kita memanajemen waktu, menjalani proses lewat langkah demi langkah, juga antisipasi menghadapi berbagai kemungkinan.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Mom blogger yang menjadikan ketiga anaknya inspirasi utama dalam menulis.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image